Bayi Membatu 24 Tahun di Perut Ibu

23/04/2009 at 6:18 pm Tinggalkan komentar

By Republika Newsroom Kamis, 23 April 2009 pukul 20:57:00

PALEMBANG — Bukan hanya tim dokter yang dibuat terkejut, namun sejumlah warga Kota Palembang, Sumatra Selatan (Sumsel), ikut kaget dan mengaku terheran-heran atas temuan fakta adanya janin bayi yang membatu dan bertahan di dalam perut ibunya selama sekitar 24 tahun. “Apa benar itu bayi yang membatu ya,” tanya Marni, salah satu warga Palembang, Kamis. Keheranan serupa diungkapkan sejumlah warga, terutama kaum ibu dan wanita di Palembang atas temuan hasil operasi tim dokter di salah satu RS di Baturaja, Kabupaten Ogan Komering Ulu (OKU), Sumsel, Rabu (22/4).Sejumlah wanita dan ibu-ibu masih membicarakan penemuan tim dokter yang dinilai sangat langka itu, serata menyatakan keheranan mereka. Apalagi di media massa setempat, selain mendapatkan informasi detail tentang temuan tersebut, diperlihatkan pula gambar (foto) janin yang membatu dimaksud.Beberapa wanita mengaku selain terkejut, juga menjadi ngeri melihat gambar dan kejadian seperti itu. Pada Rabu, usai operasi untuk mengeluarkan tumor jinak (mioma uteri) dalam perut/rahim pasiennya, tim dokter dikejutkan mendapati adanya janin bayi yang sudah membatu dalam rongga perut Ny Painah (48), si ibu, saat operasi pengangkatan mioma uteri yang dilakukan tim dokter dipimpin dr H Hafiz Usman SpoG di RS dr Noesmir Baturaja. Bayi yang telah membatu–seperti fosil–dengan berat sekitar 300-400 gram dan panjang sekitar 14 cm itu, menurut keluarga Painah telah berada di perut ibunya selama 24 tahun. Saat itu, Painah hamil dan telah memasuki bulan ketujuh. Namun setelah acara tujuh bulanan, bayi di perutnya dirasakan hilang dengan perutnya yang berangsur mengecil seperti sudah melahirkan. Menurut dokter yang mengoperasinya, kasus janin bayi membatu itu dalam istilah medis disebut “Lito pedium” (anak yang membatu), dan dilaporkan baru pertama kali terjadi di OKU. Penyebabnya adalah karena ibu bayi mengalami kehamilan intraabdominal (ekstra utrin). Diperkirakan bayi meninggal dunia pada kehamilan tujuh bulan namun tidak ada jalan keluar untuk lahir akibat posisi bayi di dalam rongga perut atau berada di luar rahim. ant/kpo

Iklan

Entry filed under: Dalam Negeri. Tags: , , .

Malaysia Cabut Status Cekal Ibu Manohara Flu Singapura Dapat Dicegah

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Trackback this post  |  Subscribe to the comments via RSS Feed


Translater

Kalender

April 2009
S S R K J S M
    Mei »
 12345
6789101112
13141516171819
20212223242526
27282930  

Arsip

Waktu Sekarang

Ranking Blog

Peta Pengunjung


%d blogger menyukai ini: